Senin, 19 November 2012

Rasa yang Tak Pernah Pergi



Coming Home 

by Sefryana Khairil

Paperback, 314 pages
Published January 2011 by GagasMedia

ISBN 979780464x (ISBN13: 9789797804640)

 
Resensi:
Hidup sendiri ternyata lebih gampang diucapkan ketimbang dijalani. 
Mencari orang untuk dicintai sepenuh hati juga tak kalah rumitnya. 
Tapi, tak ada yang lebih sulit daripada jatuh cinta kepada orang yang pernah membuatmu bersumpah tak akan pernah mencintai siapa pun lagi. Orang yang tak ingin lagi kau temui seumur hidup. Orang yang dulu pernah menduakan cintamu. 
Orang yang bersamamu pernah bersumpah di hadapan Tuhan akan saling mencintai selamanya.... 
Ya, dialah orang yang kumaksud. 
Dia yang kusebut sebagai ‘mantan suamiku’.

Karena aku percaya, tak pernah ada kata yg salah untuk cinta

membaca kalimat itu di cover depan, gw langsung teringat dengan lagu doel sumbang..

cinta itu anugerah, maka berbahagialah
sebab kita sengsara bila tak punya cinta


jangan tanya kenapa inget ma lagu itu, cuma lgsg terbersit aja :)
mmm jadul yah :p

teori sotoy gw yg pertama, cinta emang ga pnah salah, yg salah org2nya, saat sdg jatuh cinta, seringnya kita melihat apa yg ingin kita lihat.. yg kita ga ingin lihat, ga keliatan kayak ketutup kabut :p

teori sotoy gw yg kedua, dendam dan benci membuat kita ga bisa melangkah kedepan.. kek si amira, dendam dan bencinya dia krna reyhan slingkuh dan meninggalkannya, membuat dia ga bisa memulai hidup yg baru, selalu teringat sakit hatinya otomatis membuat dia selalu teringat orangnya, makanya pas si reyhan tiba2 nongol, dia mrasa jatuh cinta lagi, padahal mah, itu cintanya ga pnah pergi, cuma kesekep ma dendam n benci...


rasa itu bukan kembali, rasa itu hanya tak pernah pergi

gw ga suka endingnya... bukan karena ketebak, bukan karena ga bagus, cuma gw ga suka ending yg begini... dulu pas harun ngomongin buku ini di skype, gw udah curiga akhirnya bakal begini, dan gw membandingkannya dengan telenovela or sinetron, yg sering bikin cerita perempuan biar disakitin kayak apapun selalu nerima cowonya lagi, inget telenovela rosie? maria marcedes? iya kaaaan iya kaaaan? *maksa*b

setiap manusia memang beda, kadar kesabarannya beda, keluguannya juga beda :|
namanya juga cinta, ya begitu deh.. bikin orang kadang melakukan sesuatu yg dianggap org lain sebagai kebodohan.. padahal emang kita siapa nge-judge orang itu bodoh, karena ga sesuai dengan apa yg kita yakini? mana kita tau suatu saat kita ada diposisi sama kek dia, dan kita pun melakukan 'kebodohan' yang sama?
:mudah2an sih enggak* :p

dan adegan nana sakit, aduh :| pengennya saat pertama amira n reyhan baikan, jangan kek gini, terlalu sering ada kisah seperti ini...

yang gw suka dibuku ini, enak dibacanya.. gaya penuturannya Sefryana, ga kebanyakan bahasa puitis yg bikin males jadi sedikit bgt yg diskip hihihi...

eh iya ga suka jenis hurufnya.. kerapetan ah...
tp suka covernya :)

kemaren pas mo buka email ada artikel ini

http://id.berita.yahoo.com/mengapa-wanit...

pas banget deh ma ni buku :p



Jakarta, 31 Mar 2011


0 komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini